Rabu, 05 Oktober 2016

ANATOMI FISIOLOGI USUS HALUS



Fungsi utama usus halus adalah untuk pencernaan dan penyerapan makanan yang masuk. Makanan yang berasal dari lambung memasuki usus halus, nutrisi yang diserap dan materi tercerna dikirim ke usus besar. 
Usus halus atau usus kecil adalah bagian dari saluran pencernaan yang terletak di antara lambung dan usus besar. Dinding usus kaya akan pembuluh darah yang mengangkut zat-zat yang diserap ke hati melalui vena porta. Dinding usus melepaskan lendir (yang melumasi isi usus) dan air (yang membantu melarutkan pecahan-pecahan makanan yang dicerna). Dinding usus juga melepaskan sejumlah kecil enzim yang mencerna protein, gula dan lemak.

Lapisan usus halus ; lapisan mukosa ( sebelah dalam ), lapisan otot melingkar ( M sirkuler ), lapisan otot memanjang ( M Longitidinal ) dan lapisan serosa ( Sebelah Luar ).

Panjang usus halus lebih kurang 8.25 meter.Usus halus terdiri dari tiga bagian yaitu usus dua belas jari (duodenum), usus kosong (jejunum), dan usus penyerapan (ileum).

Anatomi Usus Halus

Usus halus membentang dari lambung hingga bagian atas dari usus besar. Usus halus memiliki panjang lebih dari 6 meter (20 kaki) dan melingkar di bagian tengah dari rongga perut. Namun, meskipun panjangnya 6 meter, luas permukaan usus halus tidak cukup untuk menyerap semua nutrisi tubuh yang dibutuhkan, ole karena itulah usus halus memiliki sifat elastis sehingga bisa melebar. Dengan demikian, usus halus memiliki berjuta lipatan mikroskopis untuk meningkatkan luas permukaan yang tersedia untuk penyerapan.

Dinding bagian dalam usus halus  (jejunum) terdiri dari dua jenis lipatan yang disebut plicae circulares dan rugae. Rugae membuat jaringan ekstra bagi usus halus berkontraksi dan menggelembungkan bila diperlukan. Para circulares plicae di sisi lain adalah struktur tetap yang terletak di dinding usus itu lagi dan terdiri dari dua struktur yang disebut vili dan mikrovili. Kedua struktur yang pelepah-seperti tonjolan bekerja sama untuk memaksimalkan luas permukaan untuk penyerapan. Pembuluh darah hadir dalam vili bertanggung jawab untuk transportasi nutrisi diserap oleh sel-sel permukaan. Lapisan dalam dari usus halus  yang disebut mukosa memiliki tiga jenis sel: sel epitel, sel endokrin dan sel sekretorik.

Selain itu, 6 meter panjang usus halus dibagi menjadi tiga zona yang berbeda: duodenum (panjang 25 cm), jejunum (panjang 2,5 m) dan ilium (3,5 m panjang). Namun, perbedaan struktur anatomi sangat tidak jelas, karena perbedaan struktural mikroskopis. Namun demikian, setiap bagian dikaitkan dengan fungsi tertentu.

Bagian - bagian usus halus terdiri dari :


·         Usus dua belas jari (Duodenum)

Mengapa disebut usus 12 jari? Karena usus 12 jari memiliki panjang ± 25 cm dimana ukuran tersebut bisa kita ukur dengan menempelkan 10 jari ditambah 2 jari yang mana jumlahnya hampir sama dengan usus 12 jari tersebut. Usus 12 jari merupakan bagian usus halus yang paling dekat dengan lambung. Pencernaan kimia banyak terjadi pada usus duodenum.

Makanan yang sifatnya asam dai lambung akan diteruskan menuju usus dua belas jari, sifat asam tersebut kemudian akan direspon oleh dinding usus untuk mensekresikan hormon-hormon sebagai berikut:

·         Hormon Sekretin.

Fungsinya untuk merangsang getah pankreas untuk menghasilkan enzim-enzim yaitu Tripsin, Amilase, dan Lipase.

·         Hormon Kolesistokinin.

Fungsinya untuk merangsang empedu menghasilkan getah empedu. Getah empedu memiliki fungsi untuk mengemulsikan lemak dan mempengaruhi penyerapan vitamin K.


·         Usus Kosong (jejenum)


Mengapa disebut usus kosong? Karena pada orang yang sudah meninggal usus ini biasanya tidak ada isinya atau kosong, sehingga sering disebut sebagai usus kosong. Letaknya yaitu diantara usus duodenum dan usus ileum. Jejunum diturunkan dari kata sifat jejune yang berarti “lapar” dalam bahasa Inggris modern. Arti aslinya berasal dari bahasa Laton, jejunus, yang berarti “kosong”.

Usus kosong atau jejunum (terkadang sering ditulis yeyunum) adalah bagian kedua dari usus halus, di antara usus dua belas jari (duodenum) dan usus penyerapan (ileum). Pada manusia dewasa, panjang seluruh usus halus antara 2-8 meter, 1-2 meter adalah bagian usus kosong. Usus kosong dan usus penyerapan digantungkan dalam tubuh dengan mesenterium.

Permukaan dalam usus kosong berupa membran mukus dan terdapat jonjot usus (vili), yang memperluas permukaan dari usus. Secara histologis dapat dibedakan dengan usus dua belas jari, yakni berkurangnya kelenjar Brunner. Secara hitologis pula dapat dibedakan dengan usus penyerapan, yakni sedikitnya sel goblet dan plak Peyeri. Sedikit sulit untuk membedakan usus kosong dan usus penyerapan secara makroskopis.

               
·         Usus Penyerapan (illeum)


Bagian ujung dari usus halus disebut ileum. Kata ileum dalam bahasa Latin berarti pangkal paha, dan karena ileum adalah bagian terendah dari usus halus dan ditemukan di dekat pangkal paha, ini dapat membantu Anda mengingat istilah ini. Ileum berikut jejunum, memiliki fungsi untuk menyediakan daerah tambahan untuk penyerapan nutrisi. Fungsi ileum juga menyediakan tempat untuk penyerapan vitamin B12 dan garam empedu.

Salah satu modifikasi yang menarik yang kita lihat saat kita pindah ke ileum adalah adanya koleksi lokal jaringan limfatik yang disebut patch Peyer. Peyer Patch dinamai dari orang yang pertama kali menemukan mereka, seorang ahli anatomi Swiss bernama Johann Conrad Peyer. Karena sistem limfatik membantu kita melawan bakteri dan penyerbu asing lainnya, kita melihat bahwa adanya struktur limfatik di sini pada ileum mencerminkan fakta bahwa sisa makanan yang telah jauh melewati melalui saluran pencernaan ini mengandung sejumlah besar bakteri. Peyer Patch ini bertindak untuk mencegah bakteri memasuki aliran darah.

Dibutuhkan makanan sekitar 3-6 jam untuk menyelesaikan pencernaan memutar melalui usus halus Anda. Pada saat makanan melewati duodenum, jejunum, dan ileum, pencernaan selesai, dan sebagian besar penyerapan makanan telah terjadi. Sisa-sisa makanan yang tersisa siap untuk melewati katup ileosekal, yang merupakan katup antara usus halus dan usus besar yang mencegah materi mengalir kembali ke usus halus. Kita melihat bahwa bagian pertama dari usus besar disebut sekum. Kita juga tahu bahwa bagian terakhir dari usus halus disebut ileum. Oleh karena itu, nama katup ini adalah mudah diingat karena katup yang terletak di antara ileum dan sekum.

Pada ileum atau usus penyerapan terdiri dari 4 lapisan, antara lain yaitu:

a.       Lapisan Luar.

Pada lapisan luar ini terdapat membran-membran serosa yang fungsinya untuk membalut usus dengan erat.

b.      Lapisan Otot.

Pada lapisan ini terdapat berbagai macam otot. Dibagi menjadi 2 lapisan serabut yaitu lapisan luar terdiri dari serabut longitudinal, dan lapisan dalam yang terdiri dari serabut sirkuler. Diantara kedua lapisan serabut itu terdapat pembuluh darah dan pembuluh limfa.

c.       Lapisan Sub Mukosa.

Pada lapisan ini terdapat otot sirkuler dan lapisan terdalam merupakan perbatasannya. Pada dinding sel mukosa terdiri dari atas jaringan areoral yang berisi banyak pembuluh darah, saluran limfa, dan fleksus yang disebut fleksus meissner.

      Lapisan Mukosa.

Pada lapisan mukosa biasanya dindingnya itu tersusun berupa kerutan tetap berupa jala yang memberi kesan seperti anyaman halus.

Lapisan yang berupa kerutan tersebut biasanya akan menambah luasnya permukaan sekresi dan penyerapan.

Pada lapisan mukosa juga terdapat villi yang memiliki tonjolan-tonjolan yang disebut mikrovilus. Biasanya setiap villi terdiri dari ± 5000 mikrovilli.

Dari beberapa uraian diatas kita bisa mengambil kesimpulan bahwa usus halus memiliki beberapa fungsinya yang sangat penting, antara lain yaitu:

·         Menjalankan Fungsi sekresi yaitu dengan mengeluarkan hormon-hormon dan enzim untuk membantu proses pencernaan.
·         Menjalankan fungsi pergerakan yaitu gerakan segmentasi dan gerakan peristaltik.
·         Digesti adalah proses pemecahan zat-zat makanan sehingga bisa diserap oleh saluran pencernaan.



Fungsi Usus Halus


Fungsi utama usus halus adalah sebagai bagian yang paling luas dari organ pencernaan. Usus besar yang paling bertanggung jawab untuk penyerapan air dan ekskresi limbah padat, dengan demikian, bekerja lebih ke arah berurusan dengan massal dan penghapusan dari tubuh. Makanan tertelan melalui mulut dalam perut diperkenankan masuk duodenum, oleh otot yang disebut sfingter pilorus.

Makanan yang tertelan kemudian didorong melalui usus halus dengan bantuat  otot-seperti gelombang yang disebut peristaltik.

·         Pencernaan

Sebagian besar pencernaan kimia terjadi di usus halus  (duodenum). Bahkan, duodenum hanya bertanggung jawab untuk pencernaan penyerapan makana. Pankreas mengeluarkan enzim pencernaan, yang memasuki usus halus melalui saluran pankreas. Selain itu, pankreas juga melepaskan bikarbonat ke dalam usus halus di bawah pengaruh hormon secretin, untuk menetralkan asam berpotensi. Nutrisi yang menjalani pencernaan pertama kali di usus halus adalah karbohidrat, protein dan lipid.

Dalam usus halus  karbohidrat akan dipecah menjadi gula sederhana (monosakarida - glukosa). Misalnya, karbohidrat yang terdegradasi dari oligosakarida menjadi monosakarida oleh amilase pankreas, setelah itu dua enzim lain: dextrinase dan glukoamilase akan lebih menghancurkannya.
Kandungan empedu juga mengeluarkan empedu ke dalam duodenum, yang bertanggung jawab untuk pemecahan lemak makanan, bersama dengan lipase pankreas. Empedu menyelubungi molekul lemak dan bentuk gumpalan yang dikenal sebagai misel, yang sekarang dapat diserap oleh sel-sel yang melapisi usus halus.

Protein dan peptida, di sisi lain, dipecah menjadi asam amino. Degradasi protein dimulai di perut dan terus berlangsung di usus halus  Enzim proteolitik disekresikan oleh pankreas memecah peptida menjadi peptida yang lebih halus  Selain itu, sikat enzim perbatasan pankreas disebut carboxypeptidase membagi satu asam amino pada suatu waktu. Lipase pankreas menurunkan trigliserida menjadi monogliserida dan asam lemak bebas.

·         Penyerapan

Setelah makanan telah dicerna, pihaknya siap untuk masuk ke dalam pembuluh darah yang terletak di dinding usus, dengan proses yang dikenal sebagai difusi. Difusi aktif, difusi pasif dan difuusi terfasilitasi nutrisi (termasuk vitamin dan mineral) terjadi di usus halus  Selain itu, lapisan mukosa pada dinding usus menampilkan plicae circulares dan ruge menyerap nutrisi semaksimal mungkin dari makanan yang melewati usus halus.

Nutrisi yang diserap kemudian diangkut ke berbagai organ tubuh, melalui pembuluh darah, dimana, mereka digunakan untuk membangun protein dan zat lain yang dibutuhkan oleh tubuh. Proses ini dikenal sebagai asimilasi. Sebagian besar nutrisi yang diserap oleh jejunum dari usus halus dan nutrisi tidak diserap oleh jejunum diserap oleh ilium. Makanan tercerna yang tersisa akan diteruskan ke bagian berikutnya dari system pencernaan yaitu ke usus besar.


Fungsi usus halus cukup rumit dan menarik. Proses yang disebutkan di atas hanya merupakan ringkasan dari semua yang 6 kaki tabung berbelit-belit dalam rongga perut kita tidak. Ini adalah bagian yang sangat penting dari tubuh kita dan kegagalan yang dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti penyakit Crohn, cacing pita, sindrom iritasi usus, tinja hijau dan sembelit.

Hal menarik tentang usus halus

1.      usus halus adalah bagian dari tabung pencernaan yang menghubungkan lambung ke usus besar. Usus halus adalah tabung elastis dan lembut terbuat dari otot dan membran, yang dapat mengkerut dengan erat pada rongga perut, tetapi dengan panjang 6 m (20 ft) jika dibentangkan. Usus halus memiliki 3 bagian: duodenum, jejunum dan ileum. Duodenum adalah bagian berbentuk C-, terikat melalui otot peritoneal (membran yang melekat pada dinding perut posterior) ke bagian belakang perut, dua bagian lain yang melekat pada peritoneum di bagian anterior mereka saja.
2.      Kira-kira 90% dari apa yang kita makan berasimilasi (memasuki darah) pada usus halus. Makanan yang telah dikunyah dan dicampur dengan air liur masuk ke lambung. Pada lambung, getah lambung mengubahnya menjadi cairan yang lebih mudah dicerna.
Melalui sfingter pilorus, makanan dilewatkan dari perut ke dalam duodenum. Ketika bola makanan mencapai usus, yang terakhir membagi dalam dua segmen melalui kontraksi otot melingkar. Otot-otot lain yang dapat berkontraksi terdiri dari dua segmen juga, membagi usus menjadi segmen yang lebih kecil.
3.      Biasanya, kita tidak merasa gerakan usus, tetapi, jika kita makan terlalu banyak, kita dapat mengalami sensasi yang menyakitkan dan, jika kita mengalami keracunan makanan, kita akan menderita kejang dan rasa sakit. Muntah dan diare yang disebabkan oleh iritasi lambung dan usus yang disebabkan oleh racun.
4.      Bola makanan lambung sangat asam, yang mengandung asam chlorhydric dan enzim pencernaan lainnya. Keasaman ini dinetralkan oleh sekresi dari usus halus, yang mengandung bikarbonat dan bahan kimia alkali. Beberapa sekresi ini disintesis oleh sel-sel dari dinding usus itu, sedangkan yang lain oleh pankreas atau hati (empedu). Semua bahan kimia ini memecah makanan untuk partikel yang dapat diserap dalam darah.
5.      Dinding usus ini tipis, tetapi mereka dilipat, sehingga permukaannya besar. Permukaannya dilapisi dengan lipatan dan vili. Pada gilirannya, sel-sel yang meliputi vili memiliki vili yang lebih kecil di permukaan mereka juga, lebih meningkatkan permukaan penyerapan.

Makanan diserap dalam usus masuk ke dalam pembuluh darah, yang dikumpulkan oleh vena besar ke hati, yang mana nutrisi didistribusikan ke seluruh tubuh. Lemak tidak langsung lolos ke dalam darah, tetapi menjadi bening, tanpa melewati hati.




DAFTAR PUSTAKA

·         Buranda, Theopilus Dkk. 2008. Anatomi Umum. Makassar: Bagian Anatomi, Fakultas Kedokteran, Universitas Hasanuddin.
·         Closky, Bulaceck G. 2000. Nursing intervention classification (NIC). Mosby: Philadelphia.
·         Dermawan, dkk. 2010. Keperawatan medika bedah sistem pencernaan. Yogyakarta: Gosyen Publishing.
·         Inayah, Iin. 2004. Asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem pencernaan. Jakarta: Salemba Medika.
·         Johnson. 2000. Nursing outcome classification (NOC). Mosby: Philadelphia. Inayah, Iin. 2004. Asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem pencernaan. Jakarta: Salemba Medika.
·         Syaifuddin. 2006. Anatomi fisiologi untuk mahasiswa keperawatan . Jakarta : EGC.\
·         Tucker, Susan Martin et al. 1998. Patient care standards : nursing process, diagnosis, and outcome. Alih bahasa Yasmin asih. Ed. 5. Jakarta : EGC.
·         Price, Sylvia Anderson. 1994. Pathophysiology : clinical concepts of disease processes. Alih Bahasa Peter Anugrah. Ed. 4. Jakarta : EGC.
·         Yusuf, Irawan. 2005. Fisiologi Sistem Gastro-Intestinal. Makassar: Bagian Ilmu Faal, Fakultas Kedokteran, Universitas Hasanuddin.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar